Mengenal Kue Keranjang, Makanan Wajib Perayaan Imlek

  • 4
  • 1496
© Image freepik.com

Perayaan Tahun Baru Imlek tahun ini cukup meriah di Indonesia. Berbagai sajian menjadi menu pelengkap menemani, salah satunya Kue Keranjang.

Jakarta, 22/01/23 - Kue Keranjang Imlek merupakan salah satu makanan khas yang dianggap wajib tersedia dalam perayaan tahun baru Imlek. Dalam bahasa Mandarin, Kue Keranjang disebut Nian Gao. Sementara di Indonesia, Kue Keranjang ada juga yang menyebutnya dengan Kue Ranjang atau Kue Bakul.

Sebagai salah satu hal yang identik dengan perayaan tahun baru Imlek, Kue Keranjang tentunya memiliki arti hingga sejarahnya tersendiri. Untuk mengetahui lebih lanjut, simak serba-serbi seputar Kue Keranjang Imlek berikut ini:

Arti Kue Keranjang dalam Perayaan Imlek

Mengutip dari situs Jakarta Tourism, Kue Keranjang dalam bahasa Mandarin disebut sebagai Nian Gao atau dalam dialek Hokkian disebut Ti Kwe. Arti Kue Keranjang adalah kue yang terbuat dari tepung ketan dan gula, serta mempunyai tekstur yang kenyal dan lengket. Penamaan Kue Keranjang ini berasal dari wadah cetaknya yang berbentuk keranjang.

Kue Keranjang Imlek adalah salah satu kue khas yang wajib ada dalam perayaan tahun baru Imlek. Kue Keranjang mulai dipergunakan sebagai sesaji pada upacara sembahyang leluhur, tujuh hari menjelang tahun baru Imlek, dan puncaknya pada malam menjelang tahun baru Imlek. Sebagai sesaji, biasanya Kue Keranjang Imlek tidak dimakan sampai perayaan Cap Go Meh (malam ke-15 setelah tahun baru Imlek).

Menurut kepercayaan masyarakat Tionghoa, pada awalnya Kue Keranjang ini ditujukan sebagai hidangan untuk menyenangkan Dewa Tungku agar membawa laporan yang menyenangkan kepada Raja Surga.

Selain itu, Kue Keranjang memiliki makna yang mendalam. Bentuk Kue Keranjang yang bulat bermakna agar keluarga yang merayakan tahun baru Imlek tersebut dapat terus bersatu, rukun dan bulat tekad dalam menghadapi tahun yang akan datang.

Tak hanya maknanya dari segi bentuk, seperti dilansir situs Humas Jateng, makna rasa Kue Keranjang yang manis ketika disantap melambangkan harapan bagi yang menyantap kue tersebut akan selalu keluar tutur kata yang baik ketika mulut berucap.

Melansir situs China Highlight, sejarah Kue Keranjang Imlek biasa dikaitkan dengan Legenda Dewa Dapur. Kala itu masyarakat Tionghoa, menggunakan kue sebagai persembahan licik kepada Dewa Dapur, yang diyakini bersemayam di setiap rumah.

Menurut legenda, setiap tahunnya Dewa Dapur ini membuat laporan kepada Kaisar Giok. Masyarakat menawarkan Nian Gao atau Kue Keranjang sebagai 'tutup mulut' untuk mencegah Dewa Dapur mengejek rumah mereka. Oleh karena itu, Kue Keranjang atau Nian Gao dipersiapkan untuk persembahan sebelum tahun baru Imlek.

Prev Post Festival Lima Gunung, Pesta Budaya Petani Magelang
Next Post Tayang Perdana 6 Film Pendek Revolusi Mental Produksi Siswa SMK
Related Posts
Commnets
Leave A Comment
or

For faster login or register use your social account.

Connect with Facebook